Kamis, 28 Juni 2012

Asaku Dalam Aksara Jiwa

Semua tentang mu telah ku kubur bersama air mata 
Kini ku tata rapi asaku dalam aksara jiwa 
Hadirmu detik ini kian membersitkan luka 
Luka yang lebih mengundang jerit hati

Jangan pernah memintaku untuk membencimu
Sunggguh....
Melupakanmu pun aku tak sanggup
Jika kau tak lagi mampu hadir mewarnai hidupku
Dalam nyata duniaku
Hadirlah dalam mimpiku, seperti malam-malam yang lalu
Sentuhlah aku dalam lamunanmu
Satukanlah kerinduan hati yang telah lama layu
Hadirmu dalam mimpi sudah cukup mengobati kerinduanku

Asaku dalam aksara jiwa
Kasihku... pangeran hati ku
Meski hadirmu hanya bayangan semu
Engkau kan tetap ada dalam imajiku
Engkaulah pijar hidupku
Meski nyalamu hanya setitik diruang gelapku
Engkau tetap cahaya hati dalam hidupku

Enkau kan terus ada
Jauh di dasar lamunan hatiku yang selalu merindumu 






32 komentar:

  1. untuk melupakannya saja susah, apalagi jika harus membencinya ya mbak...pasti nggak bakalan sanggup kan...hehe....

    BalasHapus
  2. wah dalam banget maknanya..

    BalasHapus
  3. biar kan rasa ini tetap mengenang mu
    seperti layak nya mentari
    yang melukis kan hujan lewat lengkung pelangi

    wow,,, bagus banget ukthy puisi nya,,,
    dulu aq juga seneng dan sering nulis puisi,, tapi akhir akhir ini kayak'e dah punah hobi saya menulis puisi... hehhhehe
    tiap mo nyoba nulis lagi,dapet 1 , 2 bait dah mentok ngk da ide
    sementara puisi nya lon mencapai klimaks,,, :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. begitupun aku
      ingin selalu mengingat diri
      takkan pernah sanggup melupakanmu

      menulis memang harus dibiasakan
      ayo nulis lagi hehehe

      Hapus
  4. puisinya pas bgt bwt saya mba hehe. jd mengenang masa lalu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. masa lalu sesekali perlu di kenang hehehe
      karena masa lalu bagian dari hidup kita

      makasih

      Hapus
  5. setiap membaca puisi bunda..
    hati ini terasa gimana gitu..
    Pokoknya terasa nyaman... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener nich....
      puisinya sedih semua soalnya
      mau bikin puisi yang ceria belum berhasil

      Hapus
    2. Nah itulah kehebatan puisi karya bunda..
      I like it.. sangat sangat. :)

      Hapus
    3. hanya seperti itu yang mampu kubuat
      syukur kalau ada suka

      Hapus
  6. jangan meminta aku,
    untuk nglupain kamu,
    apalagi suruh aku,
    membenci kamu,
    sungguh aku tak mampu,

    karna kau cinta dalam rindu,
    yang mengakar didalam hatiku...

    hikz hikz...

    BalasHapus
    Balasan
    1. cintamu telah berbaur dengan darahku
      menyatu dalam detak jantungku
      tak mungkin mampu aku melupakamu

      makasih

      Hapus
    2. akupun tak mampu,
      untuk melupakanmu...

      makasih kembali...:)

      Hapus
  7. Tak ingin aryo banyak berkata
    Tak sanggup aryo membaca isi hati aida
    berkata tanpa ada bukti hanya menimbulkan sejuta derita
    Alangkah indah bila kenangan itu bersahaja
    mengembara dalam angan terdalam..


    Aryocahyalesmana
    BoekanPoejangGA

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga tak ingin kau membaca hatiku
      karna ku takut engkau kan ikut menangis jika tahu
      kenangan yang mengembara memang indah
      meski kadang mengundang tetes air mata

      makasih...

      Hapus
    2. asseeggkkkk....

      wkwkwkkwkwk

      piss
      eah miss

      Hapus
  8. jangan paksa ane untuk melupakan ukhtii
    apalagi paksa ane untuk membenci ukhtii,,
    kerena tulisan ukhtii indah di hatiii,,
    apa lagiii ya,, ya gitu dechh ane bngung krena kata2 tdak snggup untuk menyampaikan apa yg dirasa,,
    keren,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku takkan melupakanmu
      apa lagi membencimu

      makasih...

      Hapus
  9. Wah.. puisinya nyampe bgt mba.. sib.. lanjutkan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih Lusia
      kunjung lagi besok yach....

      Hapus
  10. bagus banget puisinya..
    kata"nya sangat dalam..
    keren aq suka ini..

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih untukmu
      ditunggu kunjungan berikutnya

      Hapus
  11. Asaku adalah dirimu, tanpamu aku tidak punya jiwa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga asa kan menyatukan dua jiwa

      Hapus
  12. darah ini merah, tak mungkin aku membuatnya menjadi biru, susah donk wkwkwk salam manis puisinya mantab sob.

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam manis kembali
      makasih ...

      Hapus
  13. Yang aku tunggu tunggu akhirnya datang. Rangkaian katanya selalu indah dan rapi. Makna katanya selalu dalam. Semakin membuat aku tak berdaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku hanya mampu merangkai kata
      terima kasih bila engkau suka

      Hapus
  14. Asaku telah lama senyap...
    menguburku dalam jurang sunyi..
    sendiri..
    hanya mampu mengharap..
    hangat lembut
    senyum kasihmu..

    BalasHapus

Blog ini DOFOLLOW. Tuliskan comentar Anda, Anda akan mendapatkan blaclink secara otomatis.