Kamis, 23 Agustus 2012

Syair Resahku








Sengaja ku gores 
Syair resahku tentangmu 
Syair resahku tentang kisah kita 

Setiap kali ku baca goresan syairmu 
Ada titis air mata di pipiku 
Ada perih yang yang mengores 
Ingin meraih semua asa yang pernah ada 
Tetapi mungkinkah...?
Sementara langkah telah terikat

Mungkinkah cinta kan menyatukan kita
Sementara ego terbaca nyata
Sungguh semuanya telah kita sadari

Tapi....
Sanggupkah bertahan seperti ini
Sementara sepi, terasa mencengkram sanubari

Mampukah hati mengerti dan memahami
Bila rindu terus menggerogoti palung hati ini





 

19 komentar:

  1. Hmm.. bagus mbak puisinya. Tapi tersirat kesedihan ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah.... kesedihan yang berbalut resah...

      makasih untukmu

      Hapus
  2. i like it..
    indah sekali puisinya..
    salam hangat dari saya.. :)

    BalasHapus
  3. kalo emang rindu
    katakan jangan ragu
    dan jangan dipendam dikalbu
    walau dia tak mungkin jadi milikmu
    setidak tidaknya dia tahu
    ada rasa sama menyeru

    siapa tahu bisa lepaskan belenggu
    atau sekedar kurangi isak yang tersedu....

    hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. sungguh aku tak ingin dia tahu
      ada rindu yang membuncah di hatiku
      karna ku tahu ia punya rasa yang sama dengan ku
      dan aku tak ingin membuatnya memikirkanku selalu

      Hapus
  4. Harus tetap bertahan dan terus bertahan. Karena jalan di depan masih banyak menawarkan asa yang bisa membawa kita ke nirwana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku terus bertahan
      untuk sebuah kebahagian

      makasih sahabat

      Hapus
  5. sungguh indah sekali nih mba :)

    BalasHapus
  6. jangan resah lagi ya mbak...hehe

    mohon maaf lahir batin juga ya mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mami Zidane sekarang aku tersenyum....

      sama-sama
      makasih tuk hadirnya

      Hapus
  7. hadir lagi untuk baca-baca :)

    BalasHapus
  8. Setelah menikmati "Syair Resahku" ini, jadi teringat dengan resahku dulu:
    Akar Nibong Meresap-Resap
    Batang rumbia asalnya sagu
    Terbakar Kampong Terlihat Asap
    Terbakar Hati Siapa Yang Tahu

    Semoga Rindu & Resah Sahabatku, lekas terlepaskan...I like It

    BalasHapus
  9. mencintai tak harus memiliki terasa mati sebelum ajal menjemput. perih dan sakit rasanya.

    BalasHapus
  10. jangan resah begitu miss aida...
    tetap semangat miss aida...
    senyumnya mana..

    BalasHapus
  11. Ketika Hadir disini...tidak ada kata lain yang terucap kecuali...."Luar Biasa"..

    Puisinya bagus-bagus lo Mbak..kenapa Ga dijadikan Buku aja...Lumayan Lo Mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih tuk sarannya
      udah pernah kepikiran sih...
      tapi gak ada yang mendukung jadi semangatnya ilang
      dan aku belum punya pengalaman buat itu hehe

      Hapus
  12. resah..? apakah sama dengan galau..?

    BalasHapus

Blog ini DOFOLLOW. Tuliskan comentar Anda, Anda akan mendapatkan blaclink secara otomatis.